Widget HTML Atas

Kenali Istilah Self Talk Positif dan Negatif

Kenali Istilah Self Talk Positif dan Negatif


Mungkin Sebagian Orang tidak asing dengan Istilah diatas, tetapi beberapa diantaranya banyak yang belum mengetahui mengenai apa itu Self talk, atau mungkin saja kalian sering mendengar kalimat tersebut tetapi tidak sepenuhnya mendalami makna Istilah dari Self talk itu sendiri,

Self talk diartikan dengan Istilah talk or thoughts directed at oneself, yang berarti Pikiran yang diarahkan kepada diri sendiri, Sigmund Freud-lah yang pertama kali menciptakan gagasan bahwa kita memiliki tingkat pikiran sadar dan tidak sadar, dengan proses kognitif bawah sadar memengaruhi perilaku kita dengan cara yang tidak kita sadari (Cherry, 2019).

Self talk dapat pula diartikan sebagai  cara kita berdialog dengan inner voice diri sendiri saat menghadapi berbagai macam situasi. Self-talk yang dapat kita lafalkan baik dalam hati maupun dengan suara lantang akan menjadi sebuah sugesti untuk diri. Sejatinya, self-talk membantu diri sendiri menjadi lebih sadar dalam berpikir, merasa, dan bertindak.

Tanpa disadari, sebagian besar orang terus-menerus mengobrol dengan diri mereka sendiri tentang kegiatan sehari-hari mereka. Terkadang dialog internal mencerminkan pengamatan sederhana (cth., "Ini hari Senin.") Atau interpretasi peristiwa (cth., "Saya benar-benar malas di sini."). Suara batin ini mempengaruhi cara kita memandang diri sendiri, lingkungan, dan orang-orang di sekitar kita. Lebih jauh, terdiri dari pikiran-pikiran yang kita sadari dan pikiran-pikiran bawah sadar.

Baca Juga : Bagaimana Mengelilingi Diri Anda dengan Orang-Orang Positif

Tidak hanya sampai disini saja , istilah Self Talk Positif dan Negatif ini pun terbagi menjadi dua, ada yang negatif juga yang positif lho teman-teman... mau tahu pengertiannya lebih dalam? mari kita lanjutkan...

       Negative Self talk


Dalam hal ini, seseorang cenderung berpikiran negatif terhadap dirinya juga apa yang menimpa dalam dirinya, seseorang terkadang terfokuskan dengan gagasan yang terbentuk sebelumnya bahwa "Saya tidak cukup baik," atau selalu melontarkan kata "Saya selalu gagal," ataupun "Saya tidak dapat melakukan sesuatu dengan benar", dan pikiran-pikiran negatif lainnya. Otak kita dirancang untuk lebih mengingat pengalaman negatif daripada pengalaman positif, dan ketika kita berulang kali mengatakan hal negatif tersebut, tentunya dapat memicu perasaan negatif lainnya. (Jantz,2016)

      Positive Self talk


Istilah Self Talk Positif ini tentunya memilki makna kebalikan dari negative self-talk. Positive self-talk ini merupakan monolog batin yang dapat membuat seseorang menjadi leih baik tentang persepsi diri sendiri dan segala sesuatu yang terjadi dalam hidup seseorang. Itu merupakan suara optimis yang ada didalam kepala kita yang mendorong seseorang untuk lebih melihat sisi baiknya, membangkitkan diri tatkala merasa jatuh atau down, dan mengenali diri ketika kita gagal (Cth: Saya bisa melakukannya, Saya sudah cukup baik, atau Tidak masalah bagi saya untuk melakukan kesalahan yang penting adalah saya sudah mencoba)

Sebelum mengakhiri, perlu diingat bahwasanya Self Talk Positif  dapat membantu kita untuk memulai membuat perubahan proaktif tentang bagaimana kita menghadapi tantangan yang ada di dalam hidup kita,
    “Loving or hating the life you are living is solely all in your repeated self-talk.” – Edward Mbiaka.

No comments for "Kenali Istilah Self Talk Positif dan Negatif"